Loading...

Bersyukur dengan Cara-cara Sederhana

Dengan sebuah nampan kecil yang telah dilapis beberapa helai daun pisang, sebongkah nasi putih ditaruh di tengah-tengahnya. Di sekeliling...

Dengan sebuah nampan kecil yang telah dilapis beberapa helai daun pisang, sebongkah nasi putih ditaruh di tengah-tengahnya. Di sekeliling nasi itu ditata sayur gudangan lengkap dengan bumbunya. Ada sedikit taburan kedelai yang telah digerus halus. Sebutir atau kadang dua butir telur rebus, diletakkan di salah satu sisinya. Irisan kecil tempe dan tahu yang telah digoreng kering serta sambal kentang menjadi pelengkap berikutnya.

Itu adalah nasi bancakan ala ibuku, seorang perempuan sederhana yang telah melahirkan, membesarkan dan juga mendidikku dengan cara-caranya yang sederhana. Di sore hari itu, Jumat Pahing, ibuku biasanya sudah memanggil teman-teman sebayaku. Kami duduk mengitari nampan tersebut. Ibuku dengan sigap membagi nasi dan gudangan itu ke pincukan-pincukan kecil. Butiran telur yang ada dibagi sejumlah kami yang datang.

Maka sore itu kami bersama-sama melahap hidangan yang sangat sederhana itu dengan riang. Itulah cara ibuku mensyukuri kelahiranku. Hari itu memang wetonku. Dan tentu tidak setiap Jumat Pahing ibuku ‘bersedekah’ dengan caranya itu. Hanya jika ada kelonggaran biaya dan waktu saja hal itu dilakukan. Dan tentu juga hal tersebut dilakukan bergantian dengan weton kakak dan adikku yang lain. Karena kami tujuh bersaudara. Keluarga besar.

Seorang sahabat SMP ku, saat aku menjemput ragilku yang mengerjakan tugas di rumahnya malam itu, ia mengoleh-olehiku beberapa lembar keset kain. “Tadi ada penjual keset kemari, aku kasihan akh. Aku beli saja 100 ribu. Itu masih banyak, silakan dibawa nanti dibagikan ke siapa saja juga boleh.” Itu caranya mensyukuri rejeki yang ada padanya. Kelapangan rejeki yang ia dapatkan telah memudahkan dan meringankannya untuk berbagi.

Di lampu merah perempatan Pasar Demangan, ujung selatan Jalan Gejayan siang hari, biasanya akan kita temukan seorang nenek penjual koran. Sudah sepuh. Di usia senjanya ia masih harus berjuang sendiri memenuhi kebutuhannya. Jika aku kebetulan lewat dan aku dapati dia berjualan di sana, aku sempatkan membeli satu koran atau majalah, apa saja, tanpa meminta kembalian kepadanya. Ini hanya cara kecilku mensyukuri semua nikmat yang ada.

Di Pasar-pasar tradisional, kita biasanya akan menemukan pemandangan nenek renta dengan barang jualan yang kadang ala kadarnya. Entah berapa ratus rupiah keuntungan yang mereka ambil. Dan entah berapa banyak barang yang bisa mereka jual tiap harinya. Berbagilah dengan mereka. Aku pernah mengabadikan momen itu di Pasar Kranggan dekat Tugu Yogya, seorang nenek tua yang berjualan bumbu dapur, masih dengan sigapnya melayani kami.

Aku belum lama ini melihat di rumah orang tuaku ada cobekan dan batu penghalus bumbu yang baru. Masih baru. Padahal aku lihat ibuku masih mempunyai cobekan yang masih tampak bagus. “Tadi ada bapak-bapak penjual cobekan ini. Hari sudah lepas dhuhur dan cuaca mendung. Belum ada yang laku katanya. Jadi ibu beli dua barang ini. Nggo pelaris…” begitu kira-kira ibuku menjelaskan barang itu kepadaku dan bapakku ketika kami bertanya.

Kawan, banyak cara-cara sederhana yang bisa kita lakukan untuk lebih mendalami kesyukuran kita. Dengan terus berbagi. Mungkin suatu saat engkau akan bertemu seorang bapak penjual mainan tradisional, dari bambu dan kayu, berupa gangsingan, kitiran dan sejenisnya. Memang mungkin engkau tidak sedang butuh mainan itu, tapi tidak ada salahnya jika engkau rogoh kantongmu sedikit, untuk memancing sebuncah senyum di wajahnya hari itu.

Maka jangan pernah lelah untuk terus berbagi. Jangan pernah bosan untuk terus mengekspresikan rasa syukur kita, meski dengan cara-cara yang sederhana sekalipun. Teruslah pupuk rasa syukur di dada kita dengan selalu memperbanyak memandang ke bawah. Sungguh, masih banyak orang yang keadaanya tidak seberuntung kita. Semoga sayap-sayap rindu kita untuk selalu berbagi, selalu bisa terkepak di setiap saat, di manapun kita berada.
Masker 4409947455449877010

Posting Komentar

emo-but-icon

Beranda item

Populer 7 Hari Terakhir

Random Posts

@salahuddinDJP

Kunjungan