Loading...

Petasan

 Bbbbbhheeeeemm...(diameter 10 cm; suara mirip bom atom Hiroshima Nagasaki, abis itu banyak kertas berserakan)  Dddhhuuaaaaarr....(...


Bbbbbhheeeeemm...(diameter 10 cm; suara mirip bom atom Hiroshima Nagasaki, abis itu banyak kertas berserakan)
Dddhhuuaaaaarr....(diameter 5 cm; suara mirip tembakan di pilem-pilem)
Ctar..ctar..ctaarr..- (diameter 2 cm; biasanya anak SD seneng njahilin temennya pake ni barang, mana pake dilempar ke muka segala tuh barang )

Itulah petasan bila dilihat dari jenis suaranya..Masya Alloh, ada-ada saja. Cuman bukan itu yang akan ane bahas disini guys. Ane cuman tertarik ngebahas ini nih, petasan itu banyak manfaat atau mudhorotnya sih? Atau kalo bahasa gawol nya,seberapa worthed kah petasan itu bagi pembeli?

Selama bulan Romadhon sampe ntar pas Idul Fitri sudah gak jarang lagi kita denger bunyi-bunyi petasan. Rasanya gak afdhol kalo pas puasa gak denger petasan . Kayak di kampung halaman ane nih, tiap malam Romadhon pasti terdengar bunyi petasan, terutama pas Sholat Isya, Terawih dan Witir. Pas bacaan Pak Imam Mesjid “waladh dhooollllliieeenn..aaamieeenn” dilanjut dengan “dhuuuuaarr ”.. jamaah kaget plus mbatin, “jabang bayi, anake sopo kui !!@#@!” atau “ ee..copet..copet, dasar lu copet #$#@!?>”

Ane rasa hal-hal semacem gitu bisa mengurangi kekhusyukan sholat guys dan menurut ane petasan ntuh lebih banyak mudhorot nya daripada manfaatnya coy.

1. Beli petasan = mbakar duit bro
Kebayang gak gan, duit gocap-an masih kinyis-kinyis baru keluar dari ATM ente bakar tuh duit..wiiddihh, sakitnya tuh disini bro. Masih mending kalo ngasih sumbangan ato masukin kotak mesjid, lha ini dibakar!! Inget bro..kata Pak YM (Yusuf Mansyur;bukan Yahoo Messanger yak),”barangsiapa yang bersedekah 1, akan diganti sama Alloh 10x.”
Kalo kata kanjeng Nabi Muhammad saw, “Barangsiapa yang menginfaqkan kelebihan hartanya di jalan Allah SWT maka Allah akan melipatgandakan dengan tujuh ratus (kali lipat).......” . Subhannalloh 700 x coy. Buat bekal kita pas di Yaumul hisab coy..biar timbangan amal baik kita lebih berat dari amal buruk kita.

2. Beli petasan kok gak dinikmati bunyinya?
Ini nih, yang buat ane heran nih. Kalo kita beli sesuatu kan kita ambil value-nya nih. Misal kita beli makanan, ya kita makan. Kita beli sepatu, ya kita pake untuk melindungi kaki kita. Kita beli payung ya untuk melindungi badan ketika hujan. Jadi, kita beli sesuatu untuk kita nikmati nilai kegunaannya.Nah, kalo petasan kan yang heboh bunyinya nih. Anehnya, kalo liat orang nyalain petasan, habis dinyalain ntuh orang langsung lari ngibrit sambil tutup kuping. Nah lho, katanya tuh yang seru bunyinya. Tapi kenapa setelah disulut sumbunya, malah pada tutup kuping yakk? Jadi gak nikmatin bunyinya dong.

3. Lu beli petasan, lu nyalain, lu dengerin bunyinya sendiri deh...
Nah, ini nih salah satu alesan napa petasan tu banyak mudhorotnya. Pernah ada kejadian yang dialamin temen ane sama warga sekitar kontrakannya yang lagi main petasan. Waktu itu temen ane ngrasa keganggu ada warga sekitar yang main petasan di malam hari sedangkan dia punya anak yang masih bayi. 
Berikut percakapannya : TA (Temen Ane) dan W (Warga)

TA : mas, minta tolong mas jangan main petasan di sini...
W : emang mengapa mas? Ganggu mas ya? Apa hak mas untuk ngelarang saya? Toh saya juga nyalain ini bukan di depan kontrakan mas. Tidak membahayakan kesalamatan mas. Ini negara demokrasi mas! (widiihhh...bawa-bawa demokrasi segala)

TA : uhmm..jelas ganggu mas. Kebetulan saya punya anak yang masih bayi. Kami merasa terganggu dengan aktivitas mas ini. Saya bukan ngelarang mas untuk main petasan..
W : lha itu terus kenapa mas tiba-tiba sewot gitu?

TA : mas..mas..silahkan mas kerjakan apa saja yang mas mau. Saya juga tidak berhak untuk mencampuri kegiatan mas. Cuman ini mas, kami juga berhak untuk menikmati suasana malam yang sunyi sebagaimana mestinya. Kami berhak melalui malam tanpa ada suara-suara yang membuat jantung ini berdegup kencang. Kalau mas mau melanjutkan kegiatan mas, silahkan mas..tapi tolong suaranya didengerin sendiri, jangan sampai suara itu masuk ke telinga- telinga kami ini yang memang tidak ingin mendengarnya. Kalau suara petasan itu sampai ke telinga kami, berarti mas juga telah mengambil hak saya untuk menikmati keheningan malam yang sunyi ini. 

W : lha apa saya harus menyalakan ini di studio musik?
TA : makanya mas...mikir..mikirr. (sambil niruin gayanya Cak Lontong)

Kalau gak salah Kanjeng Nabi Muhammad saw pernah bersabda,” Sebaik-baiknya manusia adalah yang paling bermanfaat bagi manusia.”. 
Nah kalo orang lain sudah tidak merasa nyaman berada di dekat kita atas apa yang kita lakukan, kita masih masuk kategori muslim yang bermanfaat gak ya?

Nah kira-kira segitu dulu guys, bahasan ringan tentang petasan dari ane. Semoga bermanfaat bagi kita semua. Mungkin bisa dipikir ulang lagi apabila ada anak kita atau saudara kita atau bahkan kita sendiri pas mau beli petasan, worthed gak sih petasan itu bagi kita? ^--^





________________________________________
Aliga Dyas Mahatwa
Kanwil DJP Jakarta Khusus







Khasanah 3019661169780837657

Posting Komentar

emo-but-icon

Beranda item

Populer 7 Hari Terakhir

Random Posts

@salahuddinDJP

Kunjungan